Trias Politica di Indonesia

Published on December 22, 2011 by   ·   No Comments
Share This Post To :
trias-politica1

TRIAS POLITICA DI INDONESIA,
ANTARA SEPARATICION OF POWER DENGAN
DISTRIBUTION OF POWER MENURUT UNDANGUNDANG DASAR NEGARA KESATUAN
REPUBLIK INDONESIA TAHUN 1945.

Oleh : Taufik Abdullah Syam

Bicara tentang ajaran Trias polica, maka muncul dua  tokoh/pemikir dunia yang sangat terkenal yaitu Montesquieu (1689-1755) dan John Locke (1690). Kedua tokoh ini  mempunyai hubungan sebagai guru dengan murid. Montesquieu adalah guru dari John Lucke atau John Lucke adalah siswa dari Montesquieu. Bicara tentang keberadaan antara kedua  tokoh ini, ketika kita bicara dalam hubungannya dengan keberadaannya sebagai guru dan siswa, maka yang paling mengenak untuk  dibicarakan dalam hubungannya dengan negara, yaitu munculnya teori Trias Politica dengan masing-masing
memberikan pendapatnya mengenai pentingnya pembagian kekuasaan di dalam suatu negara hukum yang demokratis, yang dimaksudkan agar tidak terjadi penyalagunaan kekuasaan dalam penyelenggaraan pemerintahan negara, untuk menghindari absolutisme kekuasaan di dalam negara tersebut harus dipisahkan dan dilaksanakan oleh setiap cabang
kekuasaan yang dipegang oleh lembaga yang berbeda. Montesquieu adalah seorang filsuf Perancis mengemukakan tiga cabang kekuasaan yaitu kekuasaan Legislatif, kekuasaan Eksekutif dan kekuasaan Yudikatif, atau kekuasaan membuat Undang-Undang, kekuasaan melaksanakan Undang-Undang, dan kekuasaan mengawasi jalannya Undang-Undang.

Kekuasaan membuat Undang-Undang biasanya dipegang oleh Parlemen/DPR, kekuasaan menjalankan Undang-Undang
dijalankan pemerintah, dan kekuasaan mengawasi jalannya UndangUndang berada ditangan lembaga peradilan atau Mahkamah Agung. Sedangkan menurut John Lucke seorang yang berkebangsaan Inggeris membagi kekuasaan dalam tiga bagian, namun pembagian antara John Lucke dengan Montesquieu terdapat perbedaan. Menurut John Lucke
membagi kekuasaan menjadi kekuasaan Legislatif atau kekuasaan membuat Undang-Undang, yang kekuasaan ini berada ditangan parlemen atas nama rakyat, Kekuasaan Eksekutif  adalah kekuasaan untuk mengadili, dan kekuasaan federatif adalah kekuasaan untuk melakukan hubungan dengan bangsa lain. Baik pembagian kekuasaan menurut
Montesquieu maupun John Lucke menurut Immanuel Kant disebut konsep Trias politica.
Trias politica kedua tokoh di atas bisa jadi berbeda, sebagai akibat dari cara berpikir atau kondisi dan latar belakang kenegaraan yang berbeda dari kedua tokoh itu. Montesquieu yang berkebangsaan Perancis dan John Lucke berkebangsaan Inggeris. Dalam Undang-Undang Dasar Negara Kesetuan Republik Indonesia Tahun 1945, Pemisahan kekuasaan dapat dibedakan menjadi  pemisahan kekuasaan dalam arti material dan pemisahan kekuasaan  dalam arti formal. Pemisahan kekuasaan dalam arti  material adalah pemisahan kekuasaan secara tegas dalam tiga cabang kekuasaan, artinya antara kekuasaan legislatif, kekuasaan eksekutif, dan kekuasaan Yudikatif benar-benar terlepas antara tugas cabang yang satu dengan cabang lainnya. Tidak boleh ada hubungaan kerjasama yang dapat menimbulkan penyimpangan pelaksanaan kekuasaan yang menjadi tanggungjawabnya.

Sebagai contoh pelaksanaan pembagian kekuasaan di Indonesia pada masa sebelum diamandemen Undang-Undang Dasar 1945, dimana kita dapat melihat bagaimana keberadaan Presiden sebagai kepala negara
sekaligus sebagai kepala pemerintahan dalam hubungannya dengan pembuatan Undang-Undang menurut pasal 5 ayat (1) Undang-Undang Dasar 1945 menyebutkan bahwa Presiden memegang kekuasaan membentuk Undang-Undang dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR).

Demikian pula  dalam pasal 24 ayat (1) Undang-Undang Dasar 1945 yang  menyatakan, “kekuasaan kehakiman merupakan  kekuasaan yang merdeka untuk menyelenggarakan peradilan guna menegakkan hukum dan keadilan”. Artinya kekuasaan kehakiman merupakan kekuasaan yang merdeka dan harus terlepas dari pengaruh kekuasaan pemerintah,padahal ketua Mahkamah Agung juga diberikan status jabatan sebagai menteri sehingga menjadi pembantu presiden (kejadian pada masalah Kabinet Gotong Royong). Ini adalah beberapa contoh  kaburnya atau terjadinya
penyimpangan terhadap Undang-Undang Dasar 1945 sebelum memasuki era reformasi.

Setelah era reformasi bergulir, dilakukan perubahan terhadap UndangUndang Dasar 1945, yang kedaulatan rakyat dibagi secara horizontal dengan cara pemisahan  (Separation of power) menjadi kekuasaankekuasaan dan fungsi lembaga-lembaga negara sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Dasar sederajat dan masing-masing saling
mengawasi dan mengimbangi atau dikenal dengan Prinsip (checks and balances), artinya kekuasaan legislatif kekuasaan membentuk Undang-Undang bergeser letaknya dari dari kekuasaan presiden menjadi kewenangan DPR. Pasal 5 ayat (1) berubah menjadi, “Presiden berhak mengajukan rancangan Undang-Undang kepada Dewan Perwakilan Rakyat”.

Dan pasal 20 (1) menyatakan, “Dewan Perwakilan Rakyat memegang kekuasaan membentuk undang-undang”. Pergeseran tersebut berkaitan pula dengan doktrin pembagian kekuasaan versus pemisahan kekuasaan.  Sebelum diadakan perubahan UUD 1945, kedaulatan rakyat dilaksanakan sepenuhnya oleh MPR, sebagai penjelmah seluruh rakyat. Dari lembaga  tertinggi inilah,  kekuasaan dari rakyat itu dibagi-bagikan kepada lembaga-lembaga tinggi negara yang lainnya secara distributif. Oleh karena itu paham yang dianut bukan pemisahan  kekuasaan melainkan pembagian kekuasaan secara vertikal atau biasa dikenal dengan istilah “distribution of power”.

Jelaslah bahwa sistem penyelenggaraan pemerintahan di negara kita setelah amandemen Undang-Undang Dasar Negara Kesatuan Republik Indonesia Tahun 1945, tidak lagi melakukan sistem pembagian kekuasaan “distribution of power” melainkantelah melakukan dengan sistem pemisahan kekuasaan atau yang dikenal dengan “separaticion of power”. Dalam prinsip pemisahan kekuasaan yang dianut dalam UndangUndang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 disertai dengan penerapan prinsip hubungan saling mengawasi dan mengimbangi antar lembaga negara, kekuasaan legislatif dipegang oleh DPR dan DPD. DPR memiliki fungsi legislasi, fungsi anggaran, dan fungsi pengawasan yang berkaitan dengan pemerintahan. DPR memegang kekuasaan membentuk UU, namun demikian, setiap Rancangan Undang-Undang (RUU) harus dibahas  dan mendapat persetujuan bersama antara DPR dan Presiden sehingga terdapat keseimbangan.  Sedangkan  DPD hanya dapat mengajukan RUU yang berkaitan dengan otonomi daerah, hubungan pusat dan daerah, pemekaran daerah, pengelolah sumber daya alam dan sumber daya ekonomi lainnya.

Dalam hubungannya dengan kekuasaan eksekutif dipegang oleh Presiden, namun harus dijalankan  menurut ketentuan Undang-Undang Dasar dan sesuai peraturan perundang-undangan lainnya. Disamping itu prinsip saling mengawasi dan mengimbangi, Presiden juga berhak mengajukan RUU kepada DPR.

Berkaitan dengan kekuasaan yudikatif adalah kekuasaan kehakiman sebagai kekuasaan yang merdeka untuk menyelenggarakan peradilan guna  menegakkan hukum dan keadilan, dilakukan oleh sebuah Mahkamah Agung dan Badan peradilan dibawahnya dan oleh sebuah Mahkamah Konstitusi. Mahkamah Agung  berwenang mengadili pada tingkat kasasi, menguji peraturan perundang-undangan di bawah UndangUndang terhadap UU, dan mempunyai kewenang lainnya yang diberikan oleh UU. Pengujuan terhadap peraturan perundang-undangan di bawah UU adalah bentuk pengawasan dan untuk mengimbangi kewenangan peraturan yang dimiliki oleh eksekutif. Sedangkan Mahkamah Konstitusi berwenang mengadili pada tingkat pertama dan terakhir yang putusannya bersifat final untuk menguji undang-undang terhadap Undang-Undang Dasar, memutus sengketa kewenangan lembaga negara yang kewenangannya diberikan oleh Undang-Undang Dasar, memutus pembubaran partai politik, dan memutus perselisihan tentang hasil pemilihan umum.  Mahkamah Konstitusi wajib memberikan putusan atas pendapat Dewan Perwakilan Rakyat mengenai dugaan pelanggaran oleh Presiden dan/atau Wakil Presiden menurut Undang-Undang Dasar.

Sedangkan  Komisi Yudisial bersifat mandiri yang berwenang mengusulkan pengangkatan hakim agung dan mempunyai wewenang lain dalam rangka menjaga dan menegakkan kehormatan, keluhuran martabat, serta perilaku hakim. Anggota Komisi Yudisial harus mempunyai pengetahuan dan pengalaman di bidang hukum serta memiliki integritas dan kepribadian yang tidak tercela. Anggota Komisi Yudisial diangkat dan diberhentikan oleh Presiden dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat. Susunan, kedudukan, dan keanggotaan Komisi Yudisial diatur dengan undang-undang

Tags: 

Artikel Yang Mungkin Berkaitan :
Random Posts :
Readers Comments (0)




Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.

*

Using this site indicates that you have read and accept our TERMS. If you do not accept these TERMS, you are not athorized to use this site